It’s been years and keep going on – Part 3 – end: How does it affect – Setyawan Aribowo

In Guest Writer, Riding Story, [StRiders]

Dari kesimpulan itu (baca story sebelumnya), juga dari touring-touring kecil di Jawa Barat dan sekitarnya, baca majalah serta berkaca dengan kondisi yang ada, gue pengen banget suatu saat ada teknologi motor modern yang masuk dan dijual resmi di indonesia. Katakanlah semacam GL PRO yang mesinnya DOHC, water cooled, monoshock, roda ring 17, ban lebar, lampu terang dan speedometer digital. Karena sebenarnya teknologi itu udah lama ada, contohnya: mesin DOHC udah ada dari 70an, monoshock dari 80an, mesin berpendingin air juga udah ada taun 80an.

Semuanya makin menggoda setelah beberapa kali ngeliat moge. Ngebet abis. Jadi pengen ngerasain dan nyoba moge. Dapet satu kesempatan bawa moge ketika seorang temen ngajak riding iseng ke bali tektok boncengan naik Goldwing. Sayangnya gue ga inget banyak karena ngantuk dan capek secara jalan beneran tektok. Bandung langsung denpasar, sampe sana tidur besoknya langsung balik bandung lagi. Die.

Untitled-2

Kemudian GL PRO kudu pindah tangan. Singkat cerita, gue dapet ganti Tiger 2000. Wah, semacam moge neh, 200cc, lampunya terang, switch cluster dan handle grip sama plek CBR 600F2, roda dan velg udah agak lebar, kelistrikan DC pula. Tapiiii… mesin masih SOHC berpendingin udara, ring roda 18 inci dan suspensi belakang belom monoshock ditambah lagi ternyata handlingnya gak seenak GL PRO. Turns out perubahan bentuk body dari GL 160 ke GL200 ini tidak klop dengan konfigurasi rangkanya. Sehingga centre of gravity lebih tinggi dr GL PRO. Jadi tiap high speed cornering kudu geser pantat, ga kayak GL PRO yang bungkukin badan aja. Lebih effort jadinya, tapi ya dapet ilmu lagi. Adaptasi!

Selama 2 tahun bawa Tiger cukup untuk menambah jam riding dan rasa percaya diri. Gue akhirnya lulus kuliah dan kerja di Jakarta. Beberapa lama gak intensif motoran akhirnya si Tiger juga pindah tangan.

20180815_215858 as Smart Object-1

Mencoba Sentulan
Flashback sedikit ke beberapa bulan sebelum lulus kuliah, gue sempat ngerasain NSR 150R. Whoaaa…gue dapet impresi handling yang jauh lebih baik. Ibarat katak keluar dari tempurung. Hahaha. Edan, ini motor selain kenceng bingit, handlingnya top abis. Bisa ya anteng banget walaupun pas nikung aspalnya keriting. Beda jauh sama GL PRO dan Tiger yg udah pasti ajrut-ajrutan kalau ketemu kondisi begitu.

Fast forward lagi ke jaman baru kerja di Jakarta. Kebetulan gue akhirnya dipercaya pake itu NSR. Di suatu kesempatan ada yang ajak jajal sentul. Gak buang waktu langsung brangkuts. Perasaan gue pertama masuk sirkuit waktu itu berasa kaya ke dunia lain. Disini gue bisa coba banyak hal yang udah di dapet secara maksimal. Hal signifikan pertama yang gue dapet di sirkuit adalah KNEE DRAGGING. Akhirnya bisa juga setelah bertahun-tahun berangan lewat foto di majalah doang. Hahahaa, norak yeee.

Pelajaran yang mulai didalami di sini adalah bagaimana memperoleh kestabilan. Ternyata ada beberapa hal yang berpengaruh, yaitu body positioning, throttle and braking management juga setting suspensi. Handling kembali menjadi yang utama.

20180815_215638 as Smart Object-1

Maka mulailah gue pasang target lap time. Berhubung NSRnya dalam keadaan standar dan suspensi ngga bisa disetting, yang harus gue lakukan adalah selalu memperbaiki aspek lainnya supaya lap time makin baik. Dalam 3 kali latihan keliatan perkembangan lap time. So target berikutnya adalah balapan!

1888792_10152659695769697_7035723152727421810_o as Smart Object-1

Balap
Event balap terdekat kebetulan adalah balap asia. Hadew, yang turun Direk Archawong dan kawan-kawan, serem ga sih? Herannya waktu itu seneng-seneng aja. Hahaha.

Saat itu gw dipertemukan dengan seorang mentor yang mantan pembalap nasional. Dari beliau dapet pelajaran mengenai persiapan balap, attitude yang baik sebagai pembalap, profesionalisme dan kemandirian. Yang gak kalah menarik adalah spiritualisme dalam balapan. Bahwa kehidupan juga bisa dipelajari dalam dunia balap. Ilmu lagi!

Begitu balap dimulai, banyak hal terbaca dg jelas. Setting mesin, gear ratio, braking point, racing line, dll. Dan yang paling berkesan adalah stamina! Balapan berlangsung 12 putaran. Awalnya gue ga pernah perhatiin urusan stamina. Gue pikir balapan itu cuma duduk doang terus geser-geser badan dikit. Berhubung saat latihan tiap 5 lap trus pit-in istirahat, gue merasa ga bakal jauh-jauhlah capeknya dari itu. Toh cuma nambah 6 lap dari biasanya.

Ternyata salah dong, Hahaha. Masuk lap 10, badan langsung drop, lemes abis. Ini kl masuk lap 11 masih kayak gini ga akan sanggup tuntasin balapan nih. Menjelang masuk lap 11 bendera finish berkibar. Balapan selesai buat gue karena udah 2 kali dioverlap sama si Direk. Dia finish pas di depan gw. Tapi dia udah 12 lap. Gue beloomm. HuĂ aa….thank god selesai juga. Colekan pelajaran baru lagi buat gue: STAMINA!

Riding Course
Beberapa waktu setelah balap itu gue jadi banyak ketemuan dan ngobrol soal permotoran dengan bang mentor. Dia banyak banget cerita soal pengalamannya. Merasa cocok, barengan kami putuskan untuk bikin kursus balap. Gue dipercaya untuk jadi asisten instrukturnya.

Praktek lapangan diadakan di sirkuit sentul besar sehingga praktis hampir setiap hari kudu muterin itu trek. Lama-lama hapal banget dah. Sambil ngajar sambil belajar juga. Motor yang dipake juga berbagai rupa, dari bebek balap, RX-King, NSR/Ninja 150 sampe moge 750cc.

Pelajaran penting yng gue dapet saat itu adalah gimana jadi the man behind the gun juga soal gimana dapet sistematika yang baik, dimana semuanya dimulai dari manusianya. Kemudian berlanjut ke penyetelan maksimal motor dalam kondisi standar. Baru kemudian dilakukan penggantian parts balap setahap demi setahap supaya kita betul-betul tahu bagian mana yang mempengaruhi performa. Jadi biaya yang keluar juga efektif. Selain itu juga bisa terlihat lebih jelas progress dari suatu riding skill sehingga bisa dilakukan penanganan dan peningkatan di bagian tertentu sesuai kebutuhannya.

Hal mengenai man behind the gun yang paling gue ingat adalah saat gue rasain sendiri gimana ketika manusia dan motornya disetting dengan benar. Saat itu gue memperbaiki pola tidur, pola makan dan olahraga rutin seminggu sebelum tes motor di trek, setting motorpun dilakukan dengan benar. Hasilnya, stamina naik banget dan dapet best time bagus. Seru!

wall-set as Smart Object-1

NSR kuning dan si skuter perak
Selesai kursus-kursusan, ga lama dapet NSR 150R lagi. Livery-nya mirip Nastro Azzuro Rossi yang kuning-kuning gitu deh. Bekas motor balap sih, tapi setingannya udah disesuaikan untuk harian fi jalan raya. Masa pakainya dr 2001 sampe 2007. Waktu itu gue kudu ke bandung lagi, jadi itu motor gue boyong juga.

Ini masa-masa praktek maksimal ilmu teknikal di motorcycling. Gue pake Jakarta-Bandung, seminggu sekali Bandung-Subang dan beberapa kali Bandung-Solo/Jogja juga Bandung-Cirebon. Di masa-masa akhirnya, gue pindah lagi ke Jakarta dan si kuning jadi rutin mondar-mandir Jakarta-Bekasi seminggu sekali. Puas banget gw sama ini motor; kenceng, nikungnya stabil baget, shocknya sempurna uuntk jalan raya dan modelnya cakep. Selama waktu itu praktis zero accident.

20180814_214845 as Smart Object-1

Si kuning akhirnya pensiun dengan sendirinya dan diganti dengan skuter metik kymco 100cc keluaran 2005 yang bertugas mulai dari taun 2007 sampe sekarang dan udah menempuh total odometer 136ribuan km. Trayeknya meliputi perjalanan dari rumah ke kantor setiap hari (2 taun rutin Ciputat-Bekasi PP, 4 taunan Ciputat-Mampang PP, sekarang udah 3 taunan Ciputat-BSD PP), di antara itu juga ada perjalanan turing ke Bandung, Pangandaran, Batukaras, Ujung kulon, Garut….kasiann…hahaha.

IMG_4088 as Smart Object-1

Ini skutik sebenernya ga nyaman suspensinya alias keras parah. Tapi bagasinya termasuk gede, dek kakinya luas, mesinnya kuat alias ga rusak2, terus punya sandaran kursi belakang yg bisa dilipet. Sehingga segi positifnya masih lebih banyak. Itu alasannya males ganti yang baru.

ubay_LB_0005 as Smart Object-1

Recent Time
Dalam masa tugas si silver scooter ini, gue mulai juga hit the gym utk rutin olahraga dan ngatur makan, mengingat bentuk badan yang mulai gak karuan, mulai penyakitan dan ga ada tenaga gitu.

Beberapa lama berselang, gue dipercaya jadi rider untuk inreyen motor sebuah tim balap nasional. Persyaratannya: sanggup puluhan lap muterin sentul, mengingat perlunya jalan sejauh 200-500km untuk mesin motor yg telah diperbaharui. Ya gue sanggupin, sekalian ngukur fisik.

IMG-20150604-WA0005 as Smart Object-1

Hasilnya fisik yang dulunya drop abis setelah lap 10, sekarang bisa lanjut terus sampe jauh berkali lipat lebih banyak. Alhasil dari 2013 sampe 2014 gue tugas jadi tukang inreyen motor balap sekaligus beberapa kali jadi test rider.

_MG_4673 as Smart Object-1

Motor yg diinreyenin dari mulai 150cc, 250cc, 600cc sampe pernah sekai yang 1000cc. Makin banyaklah gambaran gue dapet gambaran dari motor terkini. Dari situ gw berkesimpulan kalo motor yg paling enak itu adalah yang handlingnya paling flickable dan stabil di tikungan.

20180616_070706 as Smart Object-1

Nah, di masa ini juga mulai banyak pabrikan motor ngeluarin small bike dengan fitur yang gue impikan puluhan taun lalu. Mesin DOHC, liquid/water cooled, monoshock dsb…dsb. Mulailah gw cari mangsa dan pilihan jatoh ke CB150R Streetfire keluaran 2015. Akhirnya kesampean juga euy. Sesuai pula sama ekspektasi gw. Handlingnya OK!!

IMG_1593 as Smart Object-1 as Smart Object-1

Epiloque
Dari gulir roda dan waktu yang gue lalui selama itu, makin keliatan kalo motorcycling itu gak hanya mengenai alat transportasi, benda teknikal dan hasil engineering belaka. Ternyata lebih dalam lagi. Bisa juga jadi pelajaran kehidupan untuk mencapai keberhasilan. Aksi-reaksi. Sebab-akibat. Konsekuensi tindakan, dll. Kalo mau diceritain lagi bisa panjang bangeeuut…ahahahha.

Kalo merujuk ke teknikal. buat gue pada akhirnya yang penting dari motor itu handlingnya, supaya pada akhirnya fun untuk dikendarai. Di sisi lain, rider juga berperan besar. Penguasaan terhadap berbagai macam motor juga akan bikin fun dalam mengendarai.

Karena pada akhirnya yang paling penting adalah selamat dan sehat sampai tujuan.

Eh ga kerasa, itu semua dimulai dari taun 1988, Njir!

*Some shots above belong to @chrysa_muh, cek his instagram for more actions!

Submit a comment