It’s been years and keep going on – Part 2: The Early Times – Setyawan Aribowo

In Guest Writer, IAmWhatIRide, lifestyle, Riding Story, [StRiders]

Starting point.
Waktu kecil gue bercita-cita jadi pilot pesawat tempur, diver juga jadi pembalap karena keliatan keren. Dan kaya umumnya anak laki-laki, punya kesukaan sama mobil, pesawat terbang, dan sepeda motor. Dari situ jadi suka liat orang pake helm, terlihat canggih. Akhirnya jadi suka helm juga sedari kecil.

Berlanjut SMP, ketularan sama temen yang ngulik banget soal mobil (walau sebenernya udah dari kelas 5 SD mulai belajar nyetir mobil). Jadi banyak dapet info tentang mobil khususnya supercars, dari permesinan sampe performa gilanya. Saking sukanya sama mobil, kami mulai eksperimen drifting. Tiap ada jalanan kosong nyoba nyeprint atau nyobain manuver rally yang kalo belok kudu tarik rem tangan dulu, dsb. Bandel.

Suatu saat kami mulai cari artikel mengenai superbikes. Waktu itu baca artikel tentang GSX-R 750. Kami takjub dengan performa mesin 4 silinder yang cc-nya ga sampe 1 liter ini. Bayangin aja, akselerasi dari 0 ke 100 kpj ditempuh hanya dalam 2.9 detik!!! Anjir, ngalahin jauh akselerasi lamborghini countach 5000 quattro valvole V12 yang ‘cuma’ 4 detikan itu.

Sejak itu gue jadi banting setir ke motor. Yang awalnya cuman tau kalau motor itu ringkih, pelan, ga ada performa -yang di jalanpun dibikinin jalur khusus: jalur lambat-, sekarang jadi tahu kalau ternyata motor itu adalah benda ajaib.

20180815_223029 as Smart Object-1

Motoran SMA
Kesukaan gue sama motor terus sejalan dengan naiknya pendidikan ke jenjang SMA. Disitu gue dapet temen yang suka sama alutsista dan dapat banyak info mengenai itu. Gue jadi makin suka pesawat tempur, selaras dengan kesukaan sama motor. Alasannya? Sama-sama pake outfit yang keren: helm, wearpak, gloves & boots khusus. Sama-sama kendaraan yg bermanuver lincah. Mulai belajar riding juga, yang pada saat itu gue anggap cuma perkembangan sedikit dari naik sepeda.

Setelah dapet SIM, gue langsung pake motor nyokap buat sekolah, Honda Super Cub 700 taun 82. Bisa dibilang itu motor pertama. Tiap hari naik motor demi nambah jam riding. Gue juga mulai belajar oprek-oprek. Sedikit demi sedikit mulai tau bagian mekanis dari motor. Tapi soal handling ngga banyak kemajuan,masih pake kamus naik sepeda.
Suatu malam saat nonton dunia dalam berita segmen olah raga ada grand prix balap motor. Tiba-tiba rasanya kaya kesamber petir. “Itu motor pada kerennn amaatt…kok bisa pada miring kayak gitu sampe dengkulnya gesek ke aspal yaak??” Rasa penasaran gue memuncak.

Sejak saat itu pikiran selalu melayang ngebayangin ridingnya Kenny Roberts Sr, Freddie Spencer, Eddie Lawson, Wayne Gardner dan kawan-kawan seangkatannya. Mulai mikir juga, kalau mereka bisa miring kayak gitu kenapa gue enggak bisa? Toh bannya sama dari karet, sama-sama motor juga dengan polosnya.

Kemudian dicoba deh mereng-merengnya. Mulai suka ngecek chicken strip juga. Hampir tiap pulang sekolah ‘kebut-kebutan’ sama temen yg pake super cub 800. Sempat dua kali kecelakaan tunggal karena ga dapet ngerem. Tromol bray.

Jam terbang nambah, tapi skill agak mandek. Ga tau kenapa.

20180815_223245 as Smart Object-1

Satu yang gue pengen cobain waktu itu blom kesampean adalah naek motor kopling. Karena gw mulai ngamatin motor-motor yang dipake sama temen yang lain. Ada yg pake GL 100, motor trail dan motor2 kopling lainnya. Paling takjub Binter AR 125. Edun, ini motor apahhh. Shock belakangnya tunggal, ada windshieldnya, bentuknya streamline gak kayak motor2 lain, trus pake radiator pulak. Motor balap nih.

Motoran Kuliah
Singkat cerita, selulus SMA gue mau jadi pilot pesawat tempur, ternyata batal karena satu dan lain hal. Jadinya kuliah di Bandung. Ada hikmahnya juga sih, gue jadi mempelajari motoran lebih jauh karena ga jadi bawa pesawat tempur. Huahahaha. Semacam menghibur diri yang keterusan. Gimana ya, terlanjur sukaaa.

Di awal kuliah gue dapet motor baru gress. Honda GL PRO th 90. Tadinya kepengen banget RZR, motor pertama yang full fairing. Tapi berhubung unitnya belum ready ya apa boleh baut, terserah yang beliin aja. Yang penting motor kopling.

Untitled-1

Perubahan signifikan di masa kuliah ada di penambahan skill, karena banyak info gw dapet dari majalah motorcyclist yang tanpa sengaja gw temukan di sebuah toko buku. Disitu banyak artikel tentang riding skill, gak hanya mengenai benda-benda motornya. Mana fotonya bagus-bagus pula. Akibatnyaa tiap bulan jadi beli itu majalah terus, ga pernah ketinggalan.

Skill paling signifikan yang pertama gue dapet adalah cara ngerem. Berbekal pengetahuan persepedaan, tadinya gue ngerem utamanya pake rem belakang, katanya biar gak nyungsep ke depan. Nah dari ini majalah gue dapet ilmu baru kalo di motor itu utamanya pake rem depan yang kemudian diterangkan panjang lebar dan jelas gimana-gimananya. Done! Significant! Major improvement achieved!

Info skill yg didapet langsung dipraktekkan. Awalnya dicoba dalam perjalanan pulang Bandung-Jakarta. Mulai dapet ilmu mereng-mereng nih. Foto-foto di majalah beneran encouraging deh pokoknya. Keren abis itu motor pada miring-miring di jalur pegunungan, dengan para rider berapparel lengkap (dainese, alpinestars, shoei, arai dll. Drooling).

Dari majalah itu juga gue dapat inspirasi yang juga signifikan yaitu kebersihan dan orisinalitas! Sehingga buat gue kendaraan yang paling bagus itu adalah yang selalu baru. Motor baru itu pasti bagus,walaupun jelek…eh gimana si…
Jadi, yang bersih kinclong dan orisinil itu paling bagus buat gue. Motor tua walaupun bekas, kalau kinclong dan orisinil harganya pasti bagus juga. #mahal. Ye kan.

Lembangisme.
Suatu pagi ada temen kuliah ngajakin makan jagung di daerah Lembang. Perjalanannya bikin terpesona. Ini asik banget jalannya. Tikungannya banyak, udaranya sejuk, jalannya mulus, lalu lintas sepi waktu itu dan gak jauh dari kota. Tapi kok tajem amat ya tikungannya. Sepertinya berbahaya, butuh skill lanjutan nih.

Di hari lain gue cobain lagi kesana sendiri. Selalu sebelum atau sesudahnya gue pelajari riding skill di motorcyclist -kemudian juga terbit majalah SPORTRIDER-. Selalu ada evaluasi, jadi bisa tau kesalahan atau hasil benarnya. Dapat pelajaran baru lagi tentang bagaimana cara melihat yang benar pada saat riding. Karena antusiasme untuk terus mengeksplorasi skill, setiap ada kesempatan dan cuaca bagus, gue pasti brangkat, apalagi setelah tahu jalan lanjutan dari lembang ke arah subang yang lebih keren ituh. Hahaha.

Tanpa terasa, 4 tahun sudah riding bersama si GL PRO. Banyak ilmu riding yang udah didapet. Cara ngerem, cara melihat, body positioning, counter steering, cara bikin motor selalu bersih dan mulai sedikit nyolek urusan ilmu suspensi.

IMG-20160125-WA0011 as Smart Object-1

Dari itu semua mulai tergambar satu kesimpulan besar mengenai motoran, yaitu HANDLING.

3 Comments

Submit a comment